PERDOSKI

PERHIMPUNAN DOKTER SPESIALIS KULIT DAN KELAMIN INDONESIA

Indonesian Society of Dermatology And Venereology (INSDV)

STUDI PENDAHULUAN: PENGARUH BERBAGAI CARA PEMBERIAN VITAMIN C TERHADAP KECERAHAN KULIT

Share:

Masyarakat semakin membutuhkan kosmetik pencerah kulit untuk memperbaiki kelainan hiperpigmentasi, berupa melasma, freckles, atau proses penuaan. Salah satu bahan pencerah adalah vitamin C, yang dapat menurunkan produksi dopaquinone dan melanin. Vitamin C tersedia dalam berbagai sediaan, yaitu topikal, oral, dan injeksi.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan efektivitas penggunaan vitamin C sediaan oral, topikal, dan injeksi untuk mencerahkan kulit wajah dan lengan.

Telah dilakukan penelitian kuasi-eksperimental, dengan 38 subyek, terbagi menjadi 3 kelompok: 13 orang mendapatkan vitamin C topikal 2 kali sehari, 13 orang mendapat terapi vitamin C 500 mg oral sekali sehari, dan 12 orang mendapatkan vitamin C injeksi intra vena 1000 mg sekali seminggu, selama 30 hari. Kecerahan pada kulit wajah dan lengan atas diukur menggunakan skin analyzer sebelum dan setelah terapi.

Hasil penelitian menunjukkan perbedaan kecerahan kulit wajah yang bermakna, sebelum dan setelah intervensi. Sedangkan hasil pengukuran pada kulit lengan menunjukkan hasil tidak bermakna. Perbedaan nilai kecerahan kulit wajah pada kelompok topikal adalah 21,38 (SB 12,38); oral 19,28 (SB 11,65); dan injeksi 22,44 (11,06) dengan nilai p>0,05. Perbedaan nilai kecerahan kulit lengan kelompok topikal adalah 6,11 (8,23); oral 9,89 (11,38); dan injeksi 8,22 (11,93) dengan perbedaan yang tidak bermakna (p>0,05).

Pemberian Vitamin C topikal, oral, maupun injeksi selama 30 hari memberikan peningkatan kecerahan kulit wajah yang bermakna dan setara pada kelompok topikal, oral dan injeksi.


Kata kunci: tingkat kecerahan kulit vitamin C